Google

Kamis, 31 Desember 2009

SELAMAT TAHUN BARU 2010



SELAMAT TAHUN BARU 2010.


TUHAN MEMBERKATI KITA SEMUA.

Kamis, 04 Juni 2009

Pameran Handycraft Recycle di JCC

Rekan-rekan sekalian,

Berikut kisah rekan Denok Marty Astuti ketika mengikuti pameran Handycraft Recycle di JCC tanggal 28-31 Mei yang baru lalu. Semoga dapat menginspirasi kita sekalian.

Salam,

************************************************************************************
Salam KPDUS,

Sekedar berbagi cerita. Setelah 4 hari kami bertiga terjun langsung di area pameran JCC (cuti kantor dong..hehe), kami merasakan beratnya menjual produk kepada masyarakat yang masih belum banyak mengenal produk daur ulang plastik.

Dengan mengusung bendera KPDUS (bukan perorangan), kami mengkampanyekan "Jangan Buang Sampah Plastik terlalu Banyak - Dengan Daur Ulang Sampah Plastik bikin kita Ga Mati Gaya"....Jadi, hasilnya selain menjual produk, kami juga menjual suara ( tenggorokan sakit ni..).

Antusias masyarakat dalam dan luar negeri sangat bagus. Karena KPDUS satu-satunya stand yang menjual produk daur ulang sampah plastik di area Recycle Center, stand KPDUS selalu padat dengan pengunjung. Seperti yang sudah saya katakan, tidak semua pengunjung yang memadati stand kami selalu membeli, tetapi juga hanya memegang, berbisik, bertanya bahkan terdapat penolakan terhadap produk kami.. Tidak masalah, namanya juga negara demokrasi ya.. Beberapa media nasional & internasional tertarik dengan apa yang kami lakukan sehingga kami dengan senang hati menjawab berbagai pertanyaan dari mereka. ( ini yang membuat kami tidak meminta orang lain untuk menjaga stand ).

Pameran dimulai pukul 10:00 - 19:00..tujuh jam sehari cukup bagi kami untuk mengobral informasi mengenai KPDUS sampai cara produksi. ( Bu Ester, blog ibu bakal semakin banyak dikunjungi,...maaf ).

Stand KPDUS berada tepat di tengah area pameran, di Handycraft Recycle Center. Peserta pameran adalah instansi dari seluruh pelosok Indonesia, termasuk komunitas peduli lingkungan.
Pengunjung dari anak SD sampai para pensiunan..lagi-lagi..kami harus mengumbar senyum dan suara untuk mereka. Berbagai pose kami lakukan, duduk-berdiri, sampai jongkok untuk menerangkan berbagai informasi untuk anak-anak pun kami lakukan..(ini bukan keluhan lho, tapi rasa keikhlasan ) supaya anak-anak ini pun semakin peduli lingkungan.

Demikian sekedar berbagi cerita, semoga apa yang kita lakukan bersama akan mendapat tanggapan positif dari masyarakat, swasta dan pemerintah dan menjadikan lingkungan kita menjadi semakin layak untuk ditinggali bagi generasi mendatang.

Terimakasih buat Bu Ester yang telah memberikan kami kesempatan, Mami Astrid atas kunjungan, informasi, saran, bagi kami anak-anakmu. Terimakasih buat Destry dan Erih yang bekerja keras bersamaku mempersiapkan barang, jual suara, angkut-angkut, nyasar. Terimakasih buat Bu Vanda yang mengirimkan produknya.

Salam..
Denok

Senin, 18 Mei 2009

FROM TRASH TO TRASHION

Tak terasa, sudah lama tak meng-update blog ini...
Ada beberapa info dan pengalaman yang ingin saya bagikan, salah satu di antaranya adalah telah terbitnya sebuah buku yang saya rasa cukup informatif bagi para pecinta daur ulang sampah, khususnya yang gemar berkreasi dengan limbah plastik. Berikut detailnya:

Judul buku:
From Trash to Trashion. 25 Kreasi Limbah Plastik. Step by Step dan Pola


Pengarang : Herianti

Ringkasan Buku:

Limbah selalu menjadi masalah pelik bagi masyarakat di perkotaan. Apalagi jika limbah itu adalah limbah kemasan plastik, karena sifatnya sulit terurai sehingga menjadi momok bagi lingkungan hidup. Tapi kini, ada cara unik dan kreatif untuk mengolah sampah plastik (trash) menjadi barang yang berguna bahkan untuk produk untuk gaya (fashion). Siapa sangka, plastik kemasan pembungkus sabun cair, sabun cuci, cairan pewangi, dan lainnya dapat "disulap" menjadi aneka macam tas, dompet, bahkan payung?

Buku ini memuat 25 kreasi barang serbaguna dengan bahan dasar plastik kemasan tersebut, seperti:
+ Tas laptop
+ Jas hujan anak
+ Lunch box
+ Dompet, dan lainnya.

Jika Anda memiliki keterampilan menjahit, ditambah dengan ketekunan, pasti dapat membuatnya juga karena buku ini dileng kapi dengan foto step by step dan pola. Jadi, mulailah berperan dalam menaikkan nilai limbah kemasan plastik. Dengan kreasi ini, Anda tidak hanya memperbaiki lingkungan, juga bisa menambah penghasilan keluarga maupun anggota kelompok.

Semoga bermanfaat...

Salam,

Senin, 30 Maret 2009

Produk Cantik XS Project










Wah, produk-produk XS Project ini memang cantik-cantik ya?
Siapa sangka terbuat dari limbah plastik yang biasanya hanya berakhir di tong sampah?
Bagi yang berminat membelinya, bisa hubungi:info@xsprojectgroup.com
Semoga bermanfaat.

Selasa, 17 Maret 2009

Kasmi, Eksportir Tas dari Limbah Plastik

IBU KASMI memang makhluk yang amat langka. Betapa tidak? Limbah sampah dari bekas bungkus kemasan kopi bubuk, bekas pasta gigi (odol) dan bekas tas plastik (tas kresek) bisa dia ’sulap’ menjadi produk kerajinan tas berkualitas ekspor!


Dari limbah bekas bungkusan itu, wanita sederhana yang tinggal di kawasan Pisangan Barat Ciputat itu bisa menembus pasar ekspor hingga Amerika, Dubai (Uni Emirat Arab), Australia dan Singapura. Nilai ekspornya pun nggak main-main.

Omzet penjualan perbulan dari ekspor tas berbahan bungkusan bekas itu ke Singapura dan Dubai saja mencapai sekitar Rp 30 jutaan perbulan. Itu baru ke Singapura dan Dubai. Lantas berapa omzet ke Amerika dan Australia?

“Untuk omzet ke Amerika dan Australia, nggak usah disebutin angkanya deh. Malu!” kata Ibu Kasmi, seperti dilansir buku “10 Pengusaha UKM Penggugah Inspirasi” karya Agung Budi Santoso, dkk. Selain ke luar negeri, omzet jutaan rupiah juga tercetak dari penjualan di dalam negeri. Ibu Kasmi tak menjual tas-tas produknya di sembarang tempat.

Di dalam negeri, tas-tasnya ‘mejeng’ di etalase-etalase bergengsi antara lain Hero Supermarket, etalase kerajinan tangan di Hotel Kristal Jakarta, serta 15 toko-toko dan supermarket terkemuka lainnya di Jakarta dan sekitarnya.

Suksesnya menjadi wirausahawan unik dengan memanfaatkan limbah bekas bungkusan itu sampai menarik perhatian Kedutaan Besar Amerika Serikat di Jakarta. Para istri dubes dan staf-stafnya sampai penasaran, hingga bertandang ke rumahnya yang berlokasi tak jauh dari gedung Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Ciputat, Tangerang. Entah sudah berapa penghargaan dia terima dari berbagai departemen dan instansi pemerintahan lantaran usahanya yang mendatangkan inspirasi namun juga ramah lingkungan.

“Sayang banget kan, kalau bungkus kopi, bungkus minyak goreng dan tas kresek yang kondisinya masih bagus itu cuma jadi tumpukan sampah? Padahal kalau dimanfaatkan bisa jadi tas-tas bagus seperti ini,” ujar Ibu Kasmi memamerkan tas-tas bikinan dia dengan label The Happy Trash Bag.

Yang menarik, usaha kerajinan tas berbahan limbah yang dikelola Ibu Kasmi tidak semata-mata berorientasi bisnis. Itu terbukti dari kalangan karyawan yang dipekerjakan, semuanya adalah siswa-siswa Sekolah Luar Biasa (SLB). Ada yang tuna rungu, ada pula yang tuna wicara, sebagian lainnya adalah karyawan dari kalangan ibu-ibu rumah tangga kurang mampu yang tinggal di sekitar rumahnya. “Misi usaha saya semenjak awal memang membuat mereka (siswa-siswa SLB) itu punya jiwa mandiri dengan ketrampilan yang mereka miliki,” tuturnya.

Entah sudah berapa kali, Ibu Kasmi dihubungi oleh perusahaan-perusahaan produsen bubuk kopi, pasta gigi dan minyak goreng yang menawarinya kerjasama, namun ditolaknya. Wanita gigih ini ditawari pasokan bungkus-bungkus produk-produk mereka yang benar-benar masih baru dan jelas-jelas kondisinya bersih, tapi semua itu tak membuatnya tergoda. “Bagaimana kalau Ibu Kasmi kami pasok kemasan bungkus yang masih baru dengan harga lebih murah dibanding harga pemulung?” kata Kasmi, menirukan tawaran dari perusahaan terkait.

Namun Kasmi selalu menolak secara tegas. “Saya selalu memilih membeli bungkus-bungkus bekas kemasan dari para pemulung. Biar kondisi bungkusnya agak kotor, dan harus dibersihkan dulu, nggak masalah. Ya, itu tadi, ini bukan semata-mata bisnis, tapi juga sosial,” tuturnya.

Pendek kata, usaha Kasmi memang punya misi untuk memberdayakan pemulung, anak-anak pelajar SLB dan wanita dari keluarga miskin.

Bahannya Murah Meriah, Menjelma Jadi Barang Mahal

KARYA tangan dingin Ibu Kasmi memang menakjubkan. Sebuah produk tas cantik berbahan bekas bungkus kopi bubuk bisa menembus pasar Amerika, Dubai, Singapura dan Australia dengan harga bervariasi, sesuai ukuran. Untuk tas berukuran M misalnya, dibanderol dengan harga Rp 75 ribu. Sementara yang ukuran S dijualnya seharga Rp 55 ribu. Adapun yang ukuran L diekspornya seharga Rp 85 ribu.

Tentu harga tas-tas itu lebih miring untuk pasaran dalam negeri. Produk yang sama dijualnya seharga Rp 20 ribu (ukuran S), Rp 40 ribu (M) dan Rp 50 ribu (L). Tentu tas-tas mungil itu cukup mendatangkan keuntungan menarik bila ditilik dari biaya produksinya yang murah meriah. Coba bayangkan! Ibu Kasmi membeli bahan baku dari pemulung seharga Rp 5 ribu untuk perkilogram bekas bungkus kopi.

Sementara dari tiap kilogram bahan baku dari pemulung itu bisa dijadikan 4 buah tas mungil. Itu artinya, biaya bahan baku untuk tiap tas hanya sebesar Rp 1.250. Namun masih ada biaya kecil-kecil lain sebesar Rp 5 ribu guna membeli pita dan kain tipis untuk pelapis bagian dalam, yang masing-masing tasnya berbiaya sekitar Rp 5 ribu. Singkat cerita, total biaya untuk tiap tasnya hanya Rp 6.250. Di luar biaya itu, masih ada biaya ongkos produksi, yakni gaji bulanan para karyawannya yang berjumlah enam orang. “Biaya makan siang anak-anak tentu nggak terlalu saya hitung. Wong mereka itu anak-anak (asuh) saya sendiri,” ujarnya. Biaya lainnya, tentu komponen ongkos pengiriman. Luar biasa bukan? Dari sebuah produk tas berbiaya murah meriah itu bisa menjelma menjadi produk tas kualitas ekspor seharga Rp 55 ribu - 85 ribu.

Tas Kresek Pun Ikut Mendunia!

SELAIN tas berbahan bekas bungkus kopi, Ibu Kasmi juga mengolah bekas tas plastik (ibu-ibu rumah tangga biasa menyebutnya ‘tas kresek’) menjadi produk tas mempesona. Anda tentu tak asing lagi kan, dengan tas plastik yang diberikan cuma-cuma saat berbelanja di swalayan, minimarket atau supermarket?

Barangkali tas plastik bekas berbelanja begitu menumpuk di rumah hingga terbuang-buang percuma. Namun di tangan Kasmi, lagi-lagi bisa disulap menjadi produk spektakuler! Sebuah tas berbahan bekas tas plastik dieskpornya ke luar negeri dengan banderol Rp 50 ribu pertas. Sementara untuk pasaran dalam negeri bisa terjual Rp 30 ribu per tas. “Bahan bakunya ya dari tas plastik bekas berbelanja. Artinya, saya kumpulin sendiri tas-tas plastik yang saya dapat sehabis berbelanja di mal atau swalayan. Jadi enggak beli bahan bakunya. Kalaulah beli, belinya di mana? Mana ada orang jual bekas tas plastik,” ujarnya, setengah bertanya. .

Wanita yang pernah menjadi juru masak (koki) di Kedubes Australia itu mengerjakan kerajinan tas berbahan bekas tas plastik itu dengan gaya santai. “Ngerjainnya sambil nonton teve, atau ngobrol ngalor-ngidul sama ibu-ibu tetangga,” katanya. Untuk produk tasnya yang satu ini nyaris tak berbiaya bahan baku, kecuali ikatan dari serat bambu untuk memperkuat bodi tas. “Kalau bambu, paling cuma berapa harganya. Di sekitar rumah juga banyak,” katanya. Kasmi memang tak bisa mengkalkulasi persis berapa biaya tenaga kerja. “Habis, niat saya kan justru memberdayakan tenaga kerja anak-anak (SLB) dan ibu-ibu kurang mampu,” timpalnya.

Selain berbahan limbah plastik, Kasmi juga membuat tas berbahan bekas kemasan pasta gigi (odol). Dari pemulung, dia belanja bahan baku bekas pasta gigi itu seharga Rp 5 ribu perkilogramnya. Tiap kilogram bekas kemasan odol bisa dijadikan dua tas cantik dengan permukaannya yang putih mengkilap. Memang tampak mengkilap, karena yang ditonjolkan di bagian luar adalah kemasan odol di bagian dalam yang berwarna putih perak mengkilap itu. Biaya produksi lainnya adalah pita dan kain pelapis bagian dalam tas senilai sekitar Rp 5 ribu untuk tiap tas. Dengan bahan murah meriah itu, produk tasnya yang satu ini terjual laris manis dengan banderol Rp 150 ribu.

Wanita kelahiran Solo itu memulai debut usaha uniknya itu dari iseng-iseng. Wanita berusia setengah abad itu awalnya cuma mengisi waktu ketika dia mengantarkan putrinya ke sekolah pada 1987 silam. Sembari menunggu jam pulang sekolah putrinya, Kasmi iseng-iseng merajut, eh ternyata bagus juga!

Nyaris tak ada limbah plastik yang sia-sia di tangannya, mulai dari bekas bungkus mie instan, deterjen, snack, kopi bubuk, minyak goreng, dll. Praktis, usaha sebenarnya sangat ramah lingkungan karena membantu mengurangi tingkat pencemaran, terutama polusi sampah plastik yang sulit membusuk. Kini, usaha kerajinannya yang dia namai Group of Deaf People (karena karyawannya anak-anak SLB tuna rungu) bisa memproduksi 3.000-an buah tas dan 500 boneka dalam sebulan dengan omzet puluhan juta rupiah.

Tawaran Gaji Rp 10 Juta Ditolak

ANEHNYA, semua kepintaran Kasmi memanfaatkan sampah plastik menjadi produk kerajinan cantik dan mahal itu dipelajarinya secara otodidak. Belakangan, ketrampilannya itu menarik perhatian sebuah kantor kedutaan asing di Jakarta yang beritikad merekrut dia sebagai tenaga ahli dengan gaji Rp 10 juta perbulan. Dengan gaji menggiurkan itu, Kasmi mendapat tugas untuk menularkan ilmunya itu dengan menjadi pengajar di sebuah lembaga yang dikelola kedutaan tersebut di Pondok Indah.

“Tapi tawaran itu saya tolak dengan halus. Gajinya memang sangat menggoda sih, tapi gimana dengan usaha saya, kalau saya jadi orang kantoran? Bagaimana pula nasib anak-anak SLB yang menggantungkan hidup dari usaha ini?” tanyanya. Kasmi malah membuka kursus kerajinan. Diilhami putrinya, lembaga itu memberikan prioritas kepada siswa tunarungu. Kini ratusan siswa telah menimba ilmunya tanpa ia pungut biaya satu sen pun. “Saya ingin mereka tidak dikucilkan,” kata ibu tiga anak ini.

Untuk mempromosikan produknya, Kasmi rajin mengikuti pameran, antara lain pameran di Hotel Soultan (dulu Hotel Hilton) Jakarta. Beberapa pameran eksklusif kerap diikutinya, seperti di Australian Woman Association. Selain produk tas, dia juga membuat boneka. Bahkan inovasinya sampai berbentuk dompet dan tas berbahan koran. Melihat animo pasar yang besar, ia kemudian mengganti bahan bakunya dengan kertas yang dilaminating. “Setelah itu, saya berpikir kenapa tidak dari sampah?” Belakangan, dia lantas memanfaatkan bekas bungkus mie instan. Itulah kisah wanita inovatif sekaligus penyelamat lingkungan dari pencemaran. (agung budi santoso)

Alamat kontak:

Ibu Kasmi
The Happy Trash Bag (Group of The Deaf People)
UKM pembuatan tas dan boneka berbahan bekas seperti sachet sabun, bekas kopi bubuk, kantong plastik bekas (shopping bag), bekas kemasan minyak goreng, dll oleh pelajar Sekolah Luar Biasa (SLB).

Jl. SD Inpres No 79 RT 02 RW 09 Pisangan Barat Ciputat Telp (021) 749. 6784


Sumber: http://agungbudi.com/2009/02/bekas-bungkus-kopi-tembus-amerika/

Sabtu, 14 Maret 2009

Kreasi Kemasan Plastik Bekas

Sehari- hari, pasti ada saja bungkus bekas jajanan di setiap tong sampah maupun di jalanan. Kondisi tempat penampungan sampah, yang tepatnya di Leuwi Gajah Cimahi Selatan , Jawa Barat ini, sampah plastik ataupun sampah dari bungkus bekas jajanan, lebih mendominasi dibandingkan dengan sampah yang lainnya.

Maka dari itu, patutlah kita mendaur ulang bekas bungkus jajanan ataupun bungkus kopi (yang berbahan plastik) menjadi sesuatu barang yang berguna dan dapat dimanfaatkan.

Kenyataannya, banyak sekali cara untuk mendaur ulang plastik, terutama bekas bungkus berbahan plastik contohnya bungkus jajanan ataupun bungkus kopi. Tapi, di sini kami akan menyajikan salah satu daur ulang plastik yang berbahan dasarkan bekas bungkus jajanan, menjadi barang yang sangat berguna bagi kesaharian kita, yaitu tas. Mau tahu bagaimana cara membuatnya?

  1. siapkan bekas bungkus jajanan ataupun bungkus kopi sebanyak 200 buah (untuk penerapan, disesuaikan dengan keinginan ukuran tas) ; gunting ; benang kasur ; jarum.
  2. Gunting bagian- bagian plastik menjadi rata (tidak ada yang mengkerut), semua plastik yang dipakai, digunting sama besarnya.
  3. Setelah semua selesai dirapihkan, tentukan ujung plastik yang akan ditampakkan di depan.
  4. Kemudian lipat 4 bagian, seperti gambar di bawah ini.Lipat kembali dengan menentukan ujung plastik lebih rendah dari lawannya, (ujung plastik yang akan jadi icon/ tampak depannya, diletakan di dalam).
  5. Siapkan 2 plastik yang sudah dilipat kemudian masukkan ujung yang pendek ke dalam selipan plastik yang dihi mpit. dan begitu pula sebaliknya untuk ujung yang panjang.
  6. Lakukan secara zigzag, berulang kali. Untuk 200 buah bungkus jajanan/ bungkus kopi, buat rangkaian sampai 20 zigzag-an. Lakukan 3 kali. (tergantung keinginan panjang tas). (40×3=120)
  7. Untuk bagian bawah, buat rangkain sampai 10 zigzag-an. Lakukan 3 kali. (tergantung keinginan besar lebarnya). (20×3=60)
  8. untuk sisanya, yakni 20 bungkus kopi, dapat dirangkai menjadi tali tas ataupun penutup tas, tergantung kreativitas.
  9. (lebih jelasnya dalam teknik pelipatan dan perangkaian, lihat video “Daur Ulang Bungkus Berbahan Plastik”)
10. sambunglah seluruh rangkaian menjadi sebuah tas, dengan menggunakan benang kasur.

11. hasilnya, dapat di lihat pada gambar di bawah ini.

(perlu waktu lebih dari 2 minggu untuk menyelesaikannya, tergantung banyaknya orang mengerjakan. maka kami menampilkan contoh yang berbeda dengan bahan dasar yang kami peragakan.)

selesai !

Silakan anda praktekan. Agar tumpukan sampah dari plastik berkurang, dan bisa dimanfaatkan untuk kebutuhan sehari- hari.

Sumber: http://sman13bandung.school-press.com/2009/01/13/daur-ulang-bungkus-berbahan-plastik-2/

BERKREASI DENGAN KALENG BEKAS

Rekan Andri melalui http://minebag.multiply.com/ membagikan cara memanfaatkan kaleng bekas (biskuit , susu) menjadi barang yang berguna dan cantik. Semoga bermanfaat dan menjadi inspirasi bagi kita semua.

Salam,








Note:
Untuk cat pakai cat kayu atau cat besi. Di sini rekan Andri menggunakan cat merek kuda terbang, yang harganya berkisar Rp 6500 satu kaleng kecil, ada dijual di toko bangunan. Warna putih cat dasar dari cat yang sama. Mudah dan murah.
Semua warna termasuk putih pakai merk yang sama. Gak usah dicampur apa2 catnya, kuas langsung celup langsung oleskan, tapi hati2 saat mencelup jangan kebanyakan nanti bleberan kemana2. Jangan lupa beli tiner (ditoko bangunan juga) gunanya untuk mencuci kuas dan membersihkan cat yang berceceran. Di alasin koran atau plastik, supaya gak belepotan di lantai atau meja.

Selasa, 10 Maret 2009

XS Project - Tas Yang Menyelamatkan Lingkungan

XSProject adalah sebuah group yang dibentuk di Jakarta oleh Ann Wizer, seorang visual artist dan aktivis lingkungan (environmental activist).

Sebagai seorang pekerja seni, Ann Wizer mengekspresikan keprihatinannya dan tindakannya dalam melawan perusakan alam akibat limbah industri dan sikap konsumerisme yang berlebihan, dengan menggunakan sampah sebagai bahan dasar dalam setiap instalasi seni dan kostum yang ia ciptakan.

Sampah tersebut dapat berupa sampah plastik, sampah kertas, dan lainnya. Baik instalasi seni, instalasi fashion, hingga bahkan tote bag pertama dibuatnya dari bahan sampah, melengkapi kostum nya juga yang digunakan dalam sebuah pertunjukan.

Pada tahun 2002, Ann Wizer mendirikan XSProject di Jakarta yang ditujukan untuk menciptakan solusi bagi pencemaran lingkungan yang berlebihan dengan sampah industri tersebut. Selain mendaur ulang sampah menjadi produk yang berguna dan mengurangi pencemaran lingkungan, proyek ini juga turut mengikutsertakan komunitas pemulung dan pemungut sampah di Jakarta.


Mereka membeli harga sampah mereka dengan bayaran yang lebih tinggi guna meningkatkan taraf hidup mereka, para anak - anak pemulung juga diberikan kesempatan untuk belajar bersama dengan murid - murid Bristish International School, kemudian para pemulung dan kaum miskin lainnya juga diajarkan dan dipekerjakan untuk memproduksi produk - produk daur ulang tersebut.

Penggunaan material - material sampah tersebut menunjukkan betapa cara - cara kreatif dapat digunakan untuk mendaur ulang produk agar dapat digunakan kembali, sekaligus mengurangi pencemaran dan menciptakan sebuah kehidupan yang lebih baik.

Pada tahun 2004, project yayasan non-profit, XSProject Foundation, didirikan dengan tujuan untuk meningkatkan kesadaran lingkungan pada masyarakat, sekaligus secara langsung membantu komunitas pemulung dan pengambil sampah agar mendapatkan akses dan bantuan dalam pemenuhan kebutuhan harian mereka, pendidikan bagi anak - anaknya, kesehatan, perlindungan, dan tentunya untuk mengangkat harkat hidup mereka dari kemiskinan.


Anda dapat turut membantu yayasan ini baik dengan cara membeli produk - produk mereka yang tersedia di berbagai tempat maupun langsung menghubungi contact yang ada di situs resmi mereka. Anda juga dapat membantu dalam berbagai kegiatan mereka dan bekerja sama untuk meningkatkan keperdulian terhadap lingkungan pada masyarakat kita.

Sebagaimana bisa anda lihat pada foto - foto yang ada di sini, produk tas, tempat pencil, kantong penyimpanan mainan, hingga pouch - pouch cantik, semuanya terbuat dari plastik limbah baik deterjen, obat nyamuk, minuman, dan lainnya yang kita gunakan dan kita buang sehari - hari.

Meskipun terbuat dari sampah, tidak berarti produk mereka berkualitas buruk, malahan berkualitas sangat baik. Semua hasil jahitan rapih, bahkan bahan bagian dalam pun dilapis lagi, menjadikan semua produk - produk yang mereka jual menjadi lebih kuat dan dapat digunakan lama.

Tidak ada yang lebih baik daripada mendapatkan produk bagus yang kita tahu mampu membantu mengubah lingkungan dan kehidupan manusia yang berkaitan di dalamnya. Berbelanja, berbuat baik, dan mengubah tatanan dunia menjadi lebih baik. Saya yakin banyak member dan reader di Fasity ini yang punya keyakinan yang sama. For a better world and a better fashion world!

Situs resmi XSProject Internasional: http://xsprojectgroup.com/
News & Stuff XSProject: http://www.xsproject.blogspot.com/
XSProject Europe: http://www.xsproject.eu
E-mail: info@xsprojectgroup.com

Sumber: http://viliaciputra.multiply.com/journal/item/1307

Sabtu, 07 Maret 2009

KERAJINAN ANYAMAN DARI KEMASAN PLASTIK BEKAS

Menyulap sampah plastik menjadi benda berguna di rumah, ternyata tidak sulit. Asal punya niat kuat, tekun, dan sedikit bumbu kreatif, kemasan mi instan, kopi instan, atau kantong keresek bisa dianyam menjadi dompet, tempat pensil, tas, dan sajadah yang tidak kalah indah dengan buatan para perajin.

Berikut kiat dari Ny. Iyom Rochaeni, sang perajin limbah plastik, bagi Anda yang ingin segera melakukan sesuatu untuk mengurangi sampah plastik di rumah. Jika Anda kesulitan mengikuti langkah-langkahpembuatan kerajinan dari sampah plastik ini, Anda dapat menghubungi Ny. Iyom di Cihampelas Bongkaran No. 302/25 RW 15 Kelurahan Tamansari Kecamatan Bandung Wetan, Bandung 40116, telefon 08172362436.

  1. Cuci kemasan plastik dengan menggunakan air, lalu lap hingga kering. Setiap kemasan memuat banyak gambar dan tulisan yang masing-masing dapat menjadi corak. Setelah menentukan corak yang akan ditonjolkan, gunting kedua ujung serta bagian tengah (atau samping, tergantung corak yang dipilih).
  2. Lipat kemasan secara horizontal menjadi tiga lipatan, serut dengan gunting untuk mematikan lipatan, lalu jepit. Lakukan hal yang sama dengan kemasan plastik sejenis.
  3. Lipat kemasan yang sudah dijepit ke arah vertikal, dengan pembagian 1/3 di bagian depan dan 2/3 di bagian belakang, lalu tautkan dengan kemasan lain yang sudah sama-sama dilipat.
  4. Gunting bagian kemasan yang berlebih, lalu selipkan masing-masing ujung kemasan ke bagian belakang. Lanjutkan anyaman dengan menautkan kemasan lain yang sudah dilipat di bawah anyaman pertama dan lakukan hal yang sama. Ingat, panjang anyaman harus genap. Panjang anyaman disesuaikan dengan jenis barang yang akan dibuat. Untuk tempat pensil, panjang anyaman cukup 8 kotak, untuk tas, panjang anyaman antara 24 sampai 30 kotak, sedangkan untuk dompet cukup 20 kotak saja.
  5. Jahit anyaman menggunakan jarum dan benang karung sesuai dengan bentuk yang diinginkan.
  6. Tahap berikutnya adalah membuat alas anyaman. Bentuk anyaman menjadi balok dengan menjahit empat kotak di kanan dan kiri. Setelah itu, isi bagian alas yang kosong dengan kotak anyaman lain dengan cara menjahitnya. Dasar yang telah dibentuk dapat langsung disatukan dengan hasil anyaman bagian atas tadi. Tambahkan aksesori sesuai selera, seperti resleting, payet, atau kain lapis di bagian dalam. (Lia Marlia) ***
Sumber:
Artikel: http://www.pikiran-rakyat.com/prprint.php?mib=beritadetail&id=36643
Gambar: karya Khazinah, siswi XI IPS SMA 3 Annuqayah (http://madaris3annuqayah.blogspot.com/2007/06/perjalanan-sampah-plastik.html)


KERAJINAN DARI TAS KRESEK

Bagi yang ingin memanfaatkan tas kresek yang sudah tak terpakai lagi menjadi barang kerajinan yang memiliki nilai jual tinggi, berikut langkah-langkah pembuatannya.

  1. Tas plastik bekas yang sudah tidak terpakai dikumpulkan lalu dicuci bersih.
  2. Kelompokkan plastik-plastik tersebut menurut warnanya, biasanya ada hitam, putih, merah, biru, dsb. (Bisa juga dipisahkan menurut ukuran serta ketebalannya, sehingga bisa lebih seragam).
  3. Potong melintang dengan ukuran 15 cm x 40 cm. Ukuran ini bisa diatur sesuai jenis produk yang ingin dihasilkan.
  4. Tentukan warna motif yang akan dibuat. Jika menginginkan tas motif merah hitam, maka plastik warna itu saja yang digunakan.
  5. Kaitkan potongan-potongan tersebut sehingga membentuk anyaman. Setelah saling terikat lalu disimpulkan membentuk segi empat. Begitu seterusnya sampai membentuk lembaran.
  6. Setelah membentuk lembaran, barulah dipotong/dibentuk lagi sesuai keinginan.
Langkah-langkah tersebut hanya teknik dasar saja. Masih perlu proses lebih lanjut untuk bisa menghasilkan produk yang bernilai ekonomi. Disini dituntut sebuah kreatifitas dari sang pembuat.

Demikian, semoga bermanfaat.
Salam,

Sumber: http://onlinebuku.com/2008/11/02/tas-plastik-menjadi-tas-rajut/

Rabu, 25 Februari 2009

KEDAI DAUR ULANG

Sumber: http://akuinginhijau.org/2007/11/12/

Sebelumnya saya sudah tulis soal “Jangan Asal Buang Kertas. Pakai Dulu Kedua Sisi, Baru deh dibuang.” Sekarang masalahnya kalau kedua sisi sudah dipakai, kertasnya mau diapakan? Sempat saya coba kertas tersebut di shredder dan dimasukkan ke tong Composter. Ternyata kertas tersebut tidak bisa terurai dengan baik. Kadang ada juga orang yang membakar kertas tersebut, menjual ke tukang loak, atau ada juga yang diberikan pada pemulung kertas. Tadi saya juga sempat mencari solusi untuk mencari cara mendaur ulang kertas-kertas yang ada di kantor. Akhirnya saya mendapatkan seorang pendaur ulang independen bernama Bapak Salam di “Kedai Daur Ulang.” Kedai Daur Ulang menerima sampah-sampah kertas kita untuk dibuat barang dari hasil daur ulang kertas tersebut seperti kertas daur ulang lokal, kerajinan tangan, boks-boks, frame foto, dsb. Yang menarik adalah Kedai Daur Ulang sudah mempunyai langganan perusahaan-perusahaan yang ingin membuang sampah kertasnya untuk menjadi sesuatu yang lebih berguna. Oleh karena pembicaraan dengan Bapak Salam saya pun tertarik untuk mengantar kertas-kertas bekas ke Kedai Daur Ulang. Tidak semua kertas bisa cocok untuk didaur ulang. Lihat tabel dibawah ini:

Yang
diterima
Yang Tidak
diterima
Kertas putih Kertas Karbon
Kertas HVS Staples
Kertas koran Klip kertas
Buku Kertas lilin
Majalah Kertas label
Kertas/map manila
Kertas komputer
Kertas NCR
Amplop
Kertas buram
Kertas blueprint

Kalau anda tertarik untuk menyumbangkan kertas-kertas anda, apakah anda perorangan atau perusahaan, kirimkan ke:

“Kedai Daur Ulang”
Kontak: Pak Salam
Jalan Mampang Prapatan XI no. 3A Rt 07/01
Jakarta Selatan 12790
021 - 790 0742
0856 1515 692

Daripada sampah kertas, majalah bekas dan koran bekas hanya menjadi sampah dirumah yang akhirnya memenuhi Tempat Pembuangan Sampah Akhir (TPA) atau malah terbuang ke jalan, sungai dan laut, maka Kedai Daur Ulang akan menjadi alternatif terbaik untuk membuang sampah kertas kita. Ayo kita dukung bersama-sama. Buat kardus sumbangan untuk buku dan majalah di kantor anda, sosialisasikan hal ini kepada semua karyawan, dan beri contoh kepada teman kantor lainnya.

Kontak lainnya:

Edi Effendi:

Kalo ada yang mau buang kertas bekas ke saya aja, malah untuk HVS saya beli Rp 1500/Kg, cuma saya tinggal di daerah Cilegon / Banten, Kalo menyangkut Kertas file (Rahasia Perusahaan) yang mau di musnahklan tampa di bakar (Kan pencemaran), saya siap menghancurkan document dengan Mesin “Document Shredder” Gratis, asal limbah kertasnya buat saya, malah masih berani saya hargai. Ada yang berminat, atau info lebih jelasnya Hub saya di Hp 0818808680 / Rumah 0254 310218

T. Wijaya

Aq ngbutuhin banyak sekali kertas jenis Hvs…bagi yg punya banyak kertas, bs hubungin sy di ( T. Wijaya = 08997892903/081910501535)(ade = 085624076926)….di beli dengan hrga tinggi n dijemput.(lokasi di daerah bandung)…untuk yg di luar kota bs juga….aq butuh banyak sekali (minimal 100 kg/hari) mohon bantuannya…..maksih

Posko Daur Ulang Tzu Chi:

Hasil untuk disumbangkan ke yayasan Tzu Chi. Kertas dan plastik bekas tsb akan didaur ulang dan dijual mereka. Hasilnya digunakan utk membiayai RS & sekolah bagi yg tak mampu.

Telpon Posko Kelapa Gading: (021) 46825844 atau Bp Karja (sopir yang akan menjemput barang daur ulang Anda) : 0852 80640346.

Terimakasih & salam,

Sabtu, 21 Februari 2009

Membuat Tas Mungil dari Kemasan Plastik

Kemasan plastik tidak selalu berakhir menjadi sampah. Kemasan plastik bisa dirangkai jadi tas cantik. Tidak percaya? Simak tips kreasi berikut ini.

Kita semua tahu bahwa sampah plastik adalah jenis sampah yang paling sulit diuraikan oleh tanah. Jika Anda membuang sampah plastik hari ini, hingga 80 tahun mendatang pun sampah plastik ini pun belum bisa teruraikan. Padahal, hampir semua produk kebutuhan rumah tangga menggunakan pembungkus plastik. Jadi, terbayang kan berapa banyak sampah plastik terbuang setiap harinya?

Untuk mencegah penumpukan sampah plastik, kita sebenarnya bisa mencoba mengurangi dampak buruknya. Salah satu caranya adalah dengan memanfaatkannya kembali. Sampah plastik bisa diolah menjadi barang-barang bermanfaat, seperti tas atau dompet. Hasilnya tak kalah cantik dengan tas-tas berbahan kain.

Dengan membuat tas berbahan kemasan plastik ini, Anda bisa mendapat dua manfaat. Selain mendapat tas cantik, Anda pun sudah turut berpartisipasi menyelamatkan lingkungan dari ancaman sampah plastik.

Kali ini kita coba dulu membuat tas yang ukurannya mungil. Ingin tahu cara membuatnya? Kami sajikan untuk Anda.

Alat dan bahan:

  • 4 kemasan plastik 450 ml dengan corak dan warna yang senada (2 buah untuk sisi depan dan belakang, 2 buah lagi untuk sisi kiri dan kanan).50cm bisban dengan ukuran lebar 3cm untuk tali tas.
  • 1m bisban dengan ukuran lebar 2cm.
  • 4cm perekat
  • 30cm renda katun sebagai pemanis.
  • Jarum (ukuran 16) dan benang jahit berwarna senada.

Cara membuat:

  1. Bersihkan kemasan plastik dari segala noda dan kotoran. Untuk membersihkannya Anda bisa menggunakan kertas tisu. Jika noda sulit dibersihkan, Anda bisa merendam plastik di dalam air hangat. Jangan menggunakan air yang terlalu panas, karena akan merusak tekstur plastik.
  2. Gunting dua buah kemasan dengan ukuran yang diinginkan. Usahakan potongan kedua kemasan plastik memiliki ukuran yang sama.
  3. Gunting dua kemasan lain (untuk sisi kiri dan kanan) menjadi dua bagian lebarnya (7cm). Jahit bisban pada sisi lebar masing-masing kemasan yang sudah dipotong.
  4. Pasang dan jahit perekat, dengan menggunakan mesin jahit, pada bagian dalam masing sisi depan dan belakang.
  5. Pasang dan jahit bisban lebar 3cm pada bagian permukaan plastik (sisi depan dan belakang), sebagai tali tas.
  6. Kemudian pasang dan jahit renda katun sekaligus bisban pada sisi atas lembar kemasan plastik. Lakukan langkah ini pada kemasan plastik untuk sisi depan dan belakang.
  7. Sambungkan kedua kemasan plastik yang sudah dipotong berukuran 7cm (untuk sisi kiri dan kanan tas). Sehingga membentuk lembaran panjang.
  8. Hubungkan dan sambung dengan jahitan mesin, bagian tadi (no.7) dengan lembaran plastik untuk sisi depan dan belakang.
  9. Lalu pasang bisban pada seluruh tepinya. Jadilah sebuah tas mungil nan cantik, berbahan kemasan plastik. Cara yang sama juga bisa Anda lakukan untuk tas yang berukuran lebih besar, lho. Tinggal ganti ukurannya saja. Selamat berkreasi!
Sumber: http://www.ideaonline.co.id/article.php?name=/membuat-tas-mungil-dari-kemasan-plastik&channel=tips_trik

Jumat, 20 Februari 2009


Berikut adalah hasil karya Bapak/Ibu Anton Soeparno dari Purwokerto.
Bagi yang berminat kursus membuat kerajinan daur ulang sebagaimana contoh tersebut, silakan hubungi langsung beliau di: Jl. Mesjid Peguwon 621 Purwokerto 53115
Telp 0281-637808, HP 0811 260 299.
Semoga bermanfaat.

Sampah Plastik Disulap Jadi Tas Cantik

Magelang, CyberNews. Pagi itu Dusun Bayanan, Desa Banjarnegoro, Kecamatan Mertoyudan, Kabupaten Magelang, tampak sepi. Sebagian warga sudah pergi bekerja, sebagiannya lagi tetap tinggal di rumah, terutama ibu rumah tangga. Di dalam rumah ternyata mereka tak berdiam diri tapi tetap berkarya.

Apa yang dikaryakan ibu-ibu PKK dan Karangtaruna itu sangat luar biasa. Mereka kreatif bisa membuat tas cantik, dompet, cover meja, cover tempat tisu dan tirai dari bahan sampah plastik. Sampah platik itu dari bungkus pop ice, coffemix, marimas, nescafe dan berbagai plastik yang berbahan dari alumunium foil lainnya.

Misalnya, Wahyuni (29), istri kepala dusun setempat, di rumahnya itu disulap seperti bengkel kerajinan. Berbagai bungkus minuman cepat saji dari berbagai merek berserakan di depan rumah. Di depan rumahnya ada beberapa gundukan sampah plastik, ternyata gundukan sampah itu merupakan bahan baku kerajinan yang dibuatnya.

Dengan dibantu beberapa ibu-ibu PKK dan Karangtaruna, pembungkus makanan dan minuman itu dicuci menggunakan sabun. Setelah itu dikeringkan, plastik dibersihkan dengan lap kain. Warna-warna pembungkus itu tampak kinclong, bersih dan mengkilat. Selanjutnya, siap dipotong salah satu bagian ujungnya dan dirangkai dengan cara dijahit menggunakan benang dengan mesin jahit.

Selesai sudah Wahyuni merangkai plastik kecil itu menjadi lembaran plastik yang agak lebar. Setelah ditentukan polanya, dia mulai melapisi plastik itu dengan kain blaco. Sebuah pekerjaan yang rumit dan membutuhkan ketelitian, namun dia dengan telaten hampir menyelesaikan pembuatan tas cantik.

Konsentrasi membuat wajahnya berkeringat, namun dia tak menghiraukan itu. Setelah tas yang dibuatnya mulai terlihat sudut-sudutnya, dia tinggal memberi tali. Hasilnya luar biasa sebuah tas cantik, warna dan tulisan yang terpampang pada tas merupakan asli bawaan dari pembungkus makanan dan minuman yang dijadikan bahan dasarnya. Memang terkesan seperti sponsor, karena melekat nama mereknya.

''Tapi justru itu nilai seninya, warna dan nama merek pembungkus menjadi menarik. Misalnya, dari pembungkus pop ice warna merah, maka tas itu yang dominan warna merah dan sedap dipandang,'' kata Wahyuni.

Kelola sampah

Apa yang dilakukan ibu-ibu disana adalah bagian dari kampanye pengelolaan sampah. Kreatifitas membuat tas dan berbagai pernah-pernik lainnya itu merupakan merupakan program lanjutan dari pengelolaan sampah oleh Paguyuban Sampah Mandiri dusun setempat.

Menurut Sekretaris Paguyuban, Eko Wardiyanto, program pengelolaan sampah dimulai pada November tahun lalu yang didukung Dinas Lingkungan Hidup, kabupaten setempat. Setelah program berjalan beberapa warga dikursuskan untuk membuat kerajinan dari sampah plasik di Yogyakarta. Baru pada Februari tahun ini, paguyuban mulai berkarya membuat kerajinan.

''Bahan baku pembuatan kerajinan berasal dari sampah-sampah warga setempat. Untuk sementara memang itu tujuannya, bagaimana mengelola sampah dengan baik dan memberikan manfaat peningkatakan kesejahteraan masyarakat setempat,'' katanya.

Produksi berbagai kerajinan itu, kata dia, memang masih terbatas. Karena bahan baku berasal dari sampah masyarakat setempat saja. Padahal peluang pasar sangat bagus. Dia mencontohkan, sudah dikirim ke Jakarta dan untuk memenuhi permintaan pasar lokal.

''Kami sering mengikuti pameran dan ternyata itu sebagai ajang promisi yang efektif dan murah. Selain itu bisa kampanye cara-cara pengelolaan sampah pada pengunjung setand,'' tambahnya.

( sholahuddin al-ahmed/cn05 )

Sumber:http://www.suaramerdeka.com/cybernews/harian/0705/21/dar4.htm

Rabu, 18 Februari 2009

INSPIRASI DARI LIMBAH PLASTIK

Hari Minggu yang lalu, saya sempat melihat-lihat buku di Gramedia Mal Artha Gading dan menemukan buku ini.
Siapa tahu ada yang berminat, semoga informasi ini bermanfaat.

Salam,

Judul :Inspirasi Dari Limbah Plastik
Penulis: Ulli Hermono
Penerbit: Kawan Pustaka


Sinopsis:
Mengoleksi sampah tentu tidak pernah terbayangkan di benak kita. Namun mengumpulkan, mengolahnya menjadi benda unik, kemudian mengoleksinya tentu menjadi sesuatu yang menyenangkan. Buku ini mengajarkan betapa berharganya sampah di sekitar kita. Kemasan plastik yang sebelumnya kita abaikan akan menjadi kreasi unik yang berguna. Tas, sandal, tirai kamar mandi, atau tikar dari sampah kemasan plastik menjadi barang yang tidak terbayangkan sebelumnya. Pembuatannya dibeberkan dalam buku ini, mulai dari pemisahan sampah, cara membersihkan, cara menyambung dan menjahit, sampai produk apa saja yang bisa dibuat. Semuanya unik dan bermanfaat.
Selamat mencoba!

Sabtu, 14 Februari 2009

KOLEKSI TAS DARI PLASTIK BEKAS

Berikut adalah artikel yang saya ambil dari blog http://clearwaste.blogspot.com.
Semoga bermanfaat untuk menambah wawasan kita.

Salam.

Bandung, Jl. Alfa No. 92, Cigadung II, 22 November 2008

Foto: Sobirin 2008, Koleksi Tas dari Plastik Bekas
Oleh: Sobirin



Beberapa waktu yang lalu Rohma, seorang tamu yang mampir ke blog ini, menanyakan tentang detail cara menjahit tas dari bahan plastik bekas deterjen atau plastik bungkus lainnya. Saya mempunyai koleksi banyak tas plastik semacam ini dari teman-teman pendaur ulang limbah.

Saya sendiri mencoba mengkhususkan mengolah limbah rumah tangga menjadi kompos. Namun tidak berarti saya lalu membuang sampah plastik atau kertas dari rumah saya. Ada teman-teman yang menekuni menjadi pendaur ulang limbah plastik dengan hasil kerajinan yang cukup menarik dan bermanfaat. Saya minta tolong kepada mereka untuk membuatkan tas-tas dari plastik bekas ini, karena saya tidak memiliki keahlian jahit-menjahit.

Pertama, sampah plastik saya cuci bersih. Tidak memakai sabun. Air cucian saya tuangkan ke dalam komposter ANAEROB, biar berproses dengan bahan-bahan kompos yang lain di dalam tanah.

Kedua, lembar-lembar plastik yang telah dicuci bersih lalu dijemur hingga kering, dan diseleksi lembar per lembar sesuai dengan besar kecilnya, dan sesuai dengan warna-warninya.


Ketiga, lembar-lembar plastik yang telah dipilih sesuai warnanya kemudian di jahit menjadi tas sesuai desain yang kita inginkan. Karena saya tidak bisa menjahit, maka saya kirim ke teman saya yang memang menekuni jahit-menjahit tas dari plastik bekas.

Di mana-mana sekarang banyak pencinta lingkungan yang berkarya dan berbisnis dalam bidang ini. Teman saya yang menekuni hal ini antara lain: Iyom Rochaeni, alamatnya Cihampelas Bongkaran 302/25, RW 15, Bandung 40116, telpon 02292481233 atau 08172362436. Ada lagi teman saya yang lain, yang kelompoknya juga membuat tas semacam ini, yaitu Soenardhi Yogantara, Ketua Warga Peduli Lingkungan (WPL) di Kampung Bojong Tanjung di tepi Sungai Citarum, dekat Jembatan Cilampeni, telpon 0225880003 atau 08122057966. Tentunya di kota-kota lain juga banyak yang telah menekuni kegiatan ini. Bahkan ada yang membuatnya menjadi payung, sandal, dan lain-lainnya lagi.

Terlihat dalam foto-foto, sebagian dari koleksi tas plastik saya. Ada yang dari bungkus deterjen, dari bungkus minyak goreng, ada yang dari bungkus makanan. Ada pula yang dari plastik keresek, yang berwarna hitam, yang selalu kita dapatkan kalau membeli sesuatu di warung.

Plastik keresek berwarna hitam ini karena mudah didapat, maka juga dengan mudahnya banyak orang yang membuang plastik keresek ini sebagai sampah tidak berharga. Padahal bisa dimanfaatkan juga untuk bahan tas belanjaan yang cukup menarik. Plastik keresek dianyam dan dijadikan tas belanjaan yang lebih elegan, lihat foto tas yang berwarna hitam dalam foto.